Dukungan Pemda Nduga dan Lanny Jaya Sangat Membantu Pelayanan di RSUD Wamena Sebagai RS Rujukan Regional

WAMENA - Dengan terjalinnya kerjasama pelayanan kesehatan antara Pemerintah Kabupaten Nduga dengan Pemda Jayawijaya, diharapkan dapat membantu meningkatkan pelayanan dan sarana prasarana di lingkungan RSUD Wamena.

Hal ini disampaikan Direktur RSUD Wamena, dr. Felly Sahureka, usai penandatangan kerjasama pelayanan kesehatan Pemda Nduga dan RSUD Wamena, baru-baru ini.

“Kami berharap kedepan dengan adanya kerjasama dengan dua Kabupaten ini bisa membantu, sehingga mungkin sarpras atau gedung rawat ini bisa dibangun dari dana APBD atau DAU,” katanya, Rabu (15/06/2022).

Cap : Penandatangan Kerjasama Pelayanan Kesehatan Pemda Nduga dan RSUD Wamena

Foto : Vina Rumbewas

Dari tujuh Kabupaten tetangga yang ada di wilayah Lapago, baru Kabupaten Nduga dan Lanny Jaya yang bekerjasama dengan RSUD Wamena untuk memberikan layanan kesehatan bagi warganya yang ada di Jayawijaya.

“Terimakasih untuk Pemda Nduga yang sudah berinisiatif bekerjasama dengan kami, setelah sebelumnya Pemda Lanny Jaya yang bekerjasama dengan kami dan sudah berjalan selama dua tahun,” ungkap dr. Felly.

Akhirnya penandatanganan kerjasama dengan Pemda Nduga dapat terlaksana dengan baik, walaupun sempat beberapa kali batal.

Secara teknis kerjasama ini nantinya akan sama seperti yang sudah dilakukan dengan pemda Lanny Jaya dimana RSUD Wamena akan membuka pelayanan gratis bagi warga Nduga dan akan diklaim ke pemda Nduga di bulan berikutnya sesuai dengan nilai yang memang harus dibayarkan pasien.

Saat ini di RSUD Wamena terdapat 208 tempat tidur dengan 17 dokter specialis yang siap memberikan pelayanan kepada masyarakat, namun tidak dipungkirinya masih terdapat berbagai kendala.

“Tahun ini pengadaan obat, BMHP terkendala karena kenaikan PPN PPH yang terjadi di tahun anggaran berjalan, sehingga peningkatan harga bahan baku dan sebagainya membuat kami kewalahan soal BMHP dan obat, karena semua proses klik di e-catalok terkendala sehingga agak lama,” jelasnya.

dr. Felly juga mengatakan bahwa saat ini pihaknya terus berusaha memenuhi sarana-prasarana yang ada, karena rata-rata gedung perawatan di RSUD Wamena saat ini diatas 20an tahun. Saat ini sementara dilakukan pembangunan gedung baru yang rencananya memiliki tiga lantai.

Jika tidak ada dukungan dari Kabupaten lain di Lapago maka akan berat untuk RSUD Wamena, apalagi saat ini KPS tidak diberlakukan lagi, sehingga kembali lagi ke kebijakan para Bupati di wilayah Lapago, mengingat RSUD Wamena merupakan rumah sakit rujukan regional.

Kami tidak bisa melakukan banyak hal kalau tidak ada kontribusi dari Kabupaten, sehingga kami berharap kami bisa melakukan pelayanan dengan maksimal untuk masyarakat,” (VIN/HA)

    Cari Berita

    Pengumuman

    Perubahan Penetapan Hari Libur dan Cuti Bersama dalam Rangka Hari Raya Natal Tahun 2018 dan Tahun Baru 2019

    SURAT EDARAN GUBERNUR PAPUA tentang Hari Libur Resmi dalam rangka menyongsong Hari Wafat Isa Almasih (Jumat Agung) dan Perayaan Paskah Tahun 2018

    Surat Edaran tentang Hari Libur dan Cuti Bersama dalam rangka Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriyah 2017

    Surat Edaran Gubernur Papua Terkait Libur Hari Raya Nyepi

    Libur Nasional dan Cuti Bersama 2017 tambah 3 hari

    top